Al-Qur’an Ibarat Cermin Hati.

Al-Qur’an itu ajaib. Dia bisa berfungsi sebagai cermin, untuk memberi tahu kita bahwa hati kita saat ini punya kecenderungan ke mana.

Kalau hati yang cederung suka harta, dia akan senang dengan ayat-ayat semacam kekayaan akan berlipat karena memberi, mencari ayat (zikir maupun dalil) untuk menambah kaya, dan semacamnya.

Kalau ada amarah dalam hati, hati akan suka dengan ayat semacam ‘bunuhlah orang kafir di mana saja kamu berada’–cenderung tanpa memperhatikan konteksnya.

Kalau ada kecenderungan syahwati, hati akan membayangkan bidadari-bidadari surga ketika membaca ayat tentang itu.

Kalau ada kecenderungan merasa diri lebih suci dan lebih baik dari orang lain, biasanya memikirkan orang lain, bukan diri sendiri, ketika Qur’an bicara tentang kekafiran atau hati yang tertutup.

Kalau ada kecenderungan merasa diri ‘pasti masuk surga’, ketika Qur’an bilang tentang manusia-manusia yang diseret ke neraka, pikirannya akan bilang bahwa ‘itu bukan saya’.

Kalau merasa alim, dia merasa bahwa ia sudah mengerti Qur’an ketika membaca ayat-ayatnya. Padahal, jangkauan makna Qur’an tak terhingga.

Kalau ingin paham agama, hati nurani akan bertanya, ‘kok ayatnya melompat-lompat, nggak jelas’?

Kalau ingin tahu tentang Allah, hatinya akan senang dengan apapun yang bisa menambah pemahamannya tentang Dia, walaupun cuma sejengkal.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: