Suatu Ketika di dalam Taksi

Diary Ramadhan: Edisi tanggal 26 Ramadhan 1430 H
Oleh: Teguh Sugihartono

Kemarin sore aku ada janji buka puasa bersama bersama Nieke, Donny, Amy dan Nopi di Pacenongan, Jakarta, makan sea food dan sebangsanya. Dari rumah kakakku di Kota Wisata aku naik taksi. Namun kali ini supir taksinya berbeda dengan supir taksi lain yang biasa saya temui. Di dalam taksi terjadi percakapan sebagai berikut:

“Bapak namanya siapa?” tanyaku.“Nama saya Suyono pak.” Pak Suyono menjawab.“Sudah berapa lama bapak tinggal di Jakarta?” tanyaku iseng-iseng saja.“Sudah sejak tahun 2005. Sudah 4 tahun saya di Jakarta pak” jawab pak Suyono.“Bapak asalnya darimana?”“Dari desa kecil di dekat Solo, namanya desa Sranggren.”

“Kenapa bapak pindah ke Jakarta?”“Ekonomi di desa sulit pak. Terpaksa saya meninggalkan desa untuk pergi ke Jakarta untuk cari uang. Kalau hanya sekedar menghidupi saya dan istri saya mungkin masih bisa dari sawah, tapi untuk sekolah anak sudah tidak bisa lagi. Anak saya tiga orang, yang paling besar sudah SMA, biaya pendidikan sekolah sangat tinggi. Yang pertama laki-laki, kedua dan ketiga perempuan”

“Berapa penghasilan bapak sebagai supir taksi?”“Tidak banyak pak, malah masih lebih banyak pengeluaran daripada pemasukan. Tapi walaupun begitu, kami masih bisa bertahan hidup. Dan saya sangat sering bersyukur, karena saya masih bisa mendapatkan kesehatan. Kalau gak sehat kan kita tidak bisa bekerja, betul nda? Yang namanya manusia itu tentu akan banyak keinginannya, kalau kita tidak bersyukur maka akan selalu merasa kurang. Yang kaya itu kan sebenarnya orang yang pandai bersyukur. Rezeki itu cukup sehari. Yang perlu kita syukuri itu sebenarnya kesehatan, tanpa sehat kita tidak bisa cari rezeki.” Aku manggut-manggut mendengarkan ucapan supir taksi itu. Ternyata walaupun hidupnya susah, tetapi beliau ini pandai bersyukur. Aku bisa belajar banyak dari beliau.

Supir taksi itu juga meneruskan ceritanya.“Saya pun bersyukur memiliki istri yang tidak banyak tuntutan. Saya sempat diundang ke tempat teman saya. Waktu saya melihat rumahnya, saya sangat bersyukur bahwa keadaan saya masih jauh lebih baik. Tak usah saya jelaskan bagaimana kondisi rumah teman saya itu, tapi bapak bisa mengerti kan, kalau saya saja masih bisa bersyukur dengan keaadaan rumah saya, berarti keadaan rumah teman saya itu masih jauh di bawah saya. Ini syukur saya yang pertama. Yang kedua, istri teman saya itu waktu minta uang ke teman saya sambil bentak-bentak dan ketika uangnya itu tidak mencukupi sesuai dengan apa yang istrinya minta, dia marah-marah. Dia sampai menuduh yang bukan-bukan terhadap teman saya. Padahal saya tahu teman saya itu bekerja keras sekali untuk mencari uang. “Memang kita harus bersyukur kalau bisa mendapatkan istri yang baik.” aku ikut berkomentar.

Sang supir tetap melanjutkan ceritanya. “Saya sempat pulang ke rumah tanpa bawa uang. Istri saya minta uang karena anak harus beli buku sekolah. Tapi saya bilang sama dia, saya tak bawa uang. Istri saya menangis, saya kaget sekaligus takut. Takut dia menyesal kawin dengan saya atau sedih dengan kesulitan hidupnya. Setelah istri saya reda nangisnya saya tanya kenapa dia nangis. Dia bilang dia kasihan sama saya, sudah capek-capek kerja tapi masih tidak punya uang. Saya sangat tersentuh mendengarnya. Saya yang jadi gentian nangis pak. Saya nangis karena tidak bisa beli buku sekolah untuk anak saya.” Merinding bulu kuduk saya mendengar cerita pak Suyono. Saya bisa merasakan sakit pak Suyono. Saya tahu berapa besar cinta ayah kepada anaknya. Tentu ayah manapun akan merasa tak berguna jika hanya untuk membelikan buku sekolah anaknya pun tak bisa. Saya beranikan diri untuk bertanya. “Kan sekolah sudah gratis pak?” tanya saya polos. “Itu kan hanya slogan saja. Praktiknya tidak begitu. Lebih baik tidak ada slogan sama sekali daripada hanya slogan kosong. Memang ada sekolah yang gratis, tapi tidak semua sekolah gratis. Beli buku sekolah itu mahal. Malah zaman Suharto masih lebih enak karena buku-buku sekolahnya bisa digunakan oleh angkatan berikutnya. Jadi lebih hemat. Kalau punya anak tiga, beli buku cukup satu kali saja. Kalau sekarang, beli buku sekolah itu tiap enam bulan sekali. Tahun depan sudah ganti lagi bukunya.”

Sepertinya, jika saya bandingkan keadaan saya dengan pak Suyono, saya merasa seperti hidup di surga. Semua kebutuhan tercukupi, segala keinginan terpenuhi. Mau apa saja bisa. Yang saya pikirkan hanya nanti mau liburan kemana lagi. Tempat mana yang belum saya kunjungi, makanan apa yang ingin saya cicipi. Buku apa yang ingin saya baca dan film apa yang ingin saya tonton. Olahraga apa yang ingin saya pelajari dan musik apa yang ingin saya dengarkan. Sekolah anak gratis dan kualitasnya pun bagus. Asuransi kesehatan ada, jika hilang pekerjaan akan ditunjang negara. Jika nanti pensiun tidak usah khawatir. Lalu, apa yang masih harus dikhawatirkan hidup di negeri Belanda ini? Saya jadi teringat dengan banyak anak Indonesia yang nasibnya sama dengan anak pak Suyono, malah lebih parah. Mereka tidak bisa bersekolah karena tidak punya uang. Hal seperti ini masih ada di Indonesia.

Saya pun teringat akan Galiro, gerakan lima euro, inisiatif yang dimulai oleh kawan-kawan di Groningen. Idenya sangat simpel, setiap orang menyisihkan uang sebanyak lima euro saja per bulan. Tapi uang yang terkumpul ternyata cukup banyak, sehingga kita bisa punya anak asuh 4 orang anak di kota Tasikmalaya. Nama anak-anak tersebut adalah Azka, Nurul, Indri dan Iqbal. Kota Garut dan kota-kota lainnya akan menyusul dalam waktu dekat. Selain itu pun kita menjadi donatur tetap PKPU, RZI dan Dompet Dhuafa. Jika ada bencana alam, Galiro selalu siap untuk membantu. Ide yang simpel, namun sangat effektif. Rencana saya ke tasik pun akan saya gabung dengan rencana mengunjungi anak-anak asuh Galiro ini. Akan saya tanyakan kabar mereka dan surat-surat dan cendera mata dari para orang tua asuhnya akan saya sampaikan langsung kepada mereka.

Obrolan melanjut ke zaman Suharto. “Enak mana pak zaman Suharto dengan sekarang?” tanya saya ingin tahu. “Kalau buat orang kecil, keadaan ekonomi sekarang itu lebih susah dibanding zamannya pak Suharto. Sekarang, rakyat kecil mau beli minyak saja susah dan mahal. Waktu zaman Suharto rakyat kecil itu tidak susah. Buku-buku sekolah bisa digunakan bertahun-tahun. Sekarang sekali pake buku itu langsung dibuang. Sekarang sekolah mahal. Waktu zaman Suharto anak-anak juga dikasih melk dan havermut. “Kan zaman Suharto korupsi pak.” Aku coba protes sedikit. “Dulu korupsi, sekarang juga korupsi.” Jawab supir taksi dengan pintarnya. Benar juga bapak ini pikirku walaupun perbedaannya bahwa sekarang ini sudah banyak koruptor yang diadili dan dipenjara, walaupun jumlahnya masih sangat sedikit. Tomy Suharto saja mau jadi pimpinan Golkar dan calon presiden Indonesia tahun 2014. Tak habis pikir kok ini bisa terjadi. Tadinya aku ingin mengatakan lebih jauh bahwa di zaman Suharto tidak ada kebebasan mengemukakan pendapat dan terjadi banyak pelanggaran HAM, tapi kuurungkan niatku karena hal ini kurasa kurang relevant bagi kehidupan rakyat kecil. Rakyat kecil lebih butuh makan, anak bisa sekolah. Ini yang terpenting untuk mereka. Kebebasan mengemukakan pendapat tidak jadi prioritas buat mereka, dan kalau mereka tidak macam-macam Suharto tidak akan menculik dan menyiksa mereka.

Obrolan melanjut ke tema kehidupan di desa dan di kota. “Enak mana pak hidup di kota besar seperti Jakarta ini atau hidup di desa kecil seperti desa Sranggen, dekat Solo?” tanyaku. “Kalau punya uang cukup, lebih enak hidup di kota kecil. Di Sranggen saya punya sawah sebesar 4000 meter persegi dan kebun sebesar 2500 meter persegi. Namun tetap uang saya tidak cukup untuk sekolah anak-anak. Kalau makan saya cukup dari sawah dan kebun. Nasi selalu ada. Sayuran pun ada. Kalau ingin makan daging tinggal sembelih ayam atau itik. Kalau jadi petani, gak ada yang dipikirin selain menanam, memelihara dan panen. Kalau hidup di kota besar sering stress karena banyak pikiran. Mentalitas orang-orang di kota juga berbeda dengan orang-orang di desa. Orang-orang di desa masih suka gotong royong, masih suka memerhatikan sesama dan jiwa sosialnya masih tinggi. Sedangkan di kota sudah sangat individualis, hanya mementingkan dirinya sendiri. Kalau saya punya cukup uang, saya akan kembali ke desa.”

Taksi pun sudah sampai di tujuan. Argo menunjukkan harga 130 ribu. Saya berikan uang 150 ribu. “Kembalinya untuk bapak”, bilangku. “Terima kasih banyak pak”, supir taksi sangat berterima kasih. “Saya yang berterima kasih pak, saya banyak belajar dari bapak.”

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: